Analisis Kritis dari Orang yang Sangat Tua Dengan Sayap Besar oleh Gabriel Garcia Marquez

Kisah ini ditulis di sepanjang garis Realisme Sihir dan mengacu pada pasangan Pleyano dan Elsendna yang menemukan seorang pria dengan sayap besar ditutupi dengan kotoran dan terbaring tertutup lumpur. Apakah dia malaikat atau makhluk gaib atau hanya seorang pria yang menyamar sebagai malaikat? Marquez menggunakan teknik realisme sihir menggambarkan dia sebagai malaikat.

Segera kerumunan orang berkumpul di rumah untuk menyaksikan tindakan malaikat. Hoi polloi penuh dengan spekulasi tentang penderitaan malaikat. Sebagian mengatakan bahwa dia adalah bagian dari konspirasi supranatural. Yang lain menerima bahwa ia adalah milik dunia bawah. Orang banyak berduyun-duyun ke rumah untuk mencari berkahnya. Segera Pelyano dan Elsenda menguncinya di kandang ayam dan mulai mengenakan biaya untuk menonton makhluk gaib ini. Pastor paroki juga mengganggu dan mengirim surat ke Roma yang berusaha memberi status kepada makhluk malaikat ini. Pelyano dan Elsenda menjadi kaya dan mengubah tempat tinggal mereka menjadi rumah bertingkat ganda. Mereka sampai pada titik di mana mereka ingin menyingkirkan malaikat ketika mereka sudah muak dengannya. Untuk mengejutkan mereka, bulu-bulu baru bertunas di sayap-sayap malaikat dan suatu hari yang indah ia terbang dan menghilang.

Sebagai teknik realisme sulap, penggambaran malaikat menjadi fiksi di mana keyakinan diserahkan kepada kredibilitas para pembaca. Kita harus yakin bahwa dongeng itu benar. Pembaca harus memaksakan imajinasinya untuk hidup sesuai standar fiksi. Enigma dari malaikat yang diciptakan tidak mengejutkan pembaca atau mengagetkan dia. Marquez mengeksploitasi genre lama dari dongeng untuk menciptakan ramuan aneh ini.

Penciptaan Sang Malaikat hasil dari keyakinan Katolik Marquez 'hotchpotch dan menjadi penggabungan dari pola dasar yang memiliki dualisme kosmik ilahi dan profan. Ini dapat dilihat sebagai dugaan penulis yang datang untuk berdamai dengan menulis fiksi yang sangat tidak dewasa. Semua konten dalam fiksinya sangat hiperbolik dan memiliki suasana aura yang duniawi dan sembrono. Penciptaan pola dasar hasil dari ketidaksadaran penulis. Arketipe memiliki penjelasan rasional yang merupakan sublimasi naluri tak sadar ke norma yang lebih masuk akal dan dapat diterima. Di satu sisi kita dapat membayangkan penggambarannya tentang malaikat kepada yang jatuh dan yang lainnya seorang manusia yang digambarkan dengan keistimewaan yang agung. Ada selokan di luar biasa, selokan dengan genangan malaikat falibilitas.

Pasangan yang menemukan malaikat yang jatuh milik kaum proletar. Aspirasi mereka terperangkap dalam benang manusia untuk kemakmuran. Tidak diragukan lagi setelah ditemukannya malaikat, mereka naik ke posisi sosial kelas dan menjadi sangat kaya dengan memungut bayaran untuk melihat malaikat. Penulis memiliki konsepsi yang salah tentang kelas dan mempromosikan cita-citanya untuk menjadi milik borjuis.

Alur ceritanya tidak meyakinkan sama sekali. Setelah ditutupi dengan kotoran dan lumpur, semua bulu baru tiba-tiba tumbuh di sayapnya dan dia mulai terbang. Tidak ada plot yang kredibel sama sekali. Fiksi postmodern bergerak ke ranah menciptakan cerita di mana plot adalah konstruk minimal. Untuk satu hal malaikat adalah fiksi dan resusitasi dari jatuh ke penerbangan dapat dianggap sebagai perhiasan fiksi hiperbolik.